Daniel Williams

Penelitian Baru Menemukan Satu dari Lima Veteran Australia Telah Mencoba Bunuh Diri Karena Kecanduan Judi

Hanya beberapa hari setelah menjadi jelas bahwa klub Returned and Services League (RSL) di New South Wales (NSW) telah menentang reformasi perjudian yang diusulkan, para sarjana Australia telah memperingatkan bahwa tingkat percobaan bunuh diri di antara para veteran yang menderita kecanduan judi telah menjadi sangat tinggi.

The Guardian melaporkan bahwa sebuah studi baru yang dipimpin oleh Dr Olivia Metcalf dan diharapkan akan segera diterbitkan menemukan 40% veteran yang dikategorikan sebagai penjudi bermasalah di Australia telah mempertimbangkan kemungkinan untuk bunuh diri, sementara satu dari lima sudah melakukan percobaan bunuh diri. Ilmuwan perilaku menjelaskan bahwa beberapa penelitian menemukan bahwa angka yang disebutkan di atas sangat tinggi dan sementara peneliti tidak memiliki data sipil yang memadai untuk membuat perbandingan, data yang dikumpulkan menunjukkan bahwa tingkat percobaan bunuh diri di antara para veteran lebih tinggi daripada populasi umum. .

Ms Metcalf berbagi bahwa pola seperti itu juga ditemukan pada populasi lain yang terkena dampak trauma. Namun, dia mengklaim bahwa tingkat percobaan bunuh diri seperti itu sangat memprihatinkan ketika menyangkut para veteran, dan para ilmuwan perlu mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang masalah ini.

Seperti yang diungkapkan Casino Guardian awal pekan ini, Margot Smith, CEO NSW Returned and Services League Clubs Association, telah mendesak anggota parlemen setempat untuk memberikan pandangan perjudian yang lebih seimbang, sementara dia meminta anggota grup untuk membantu menentang kebijakan Pemerintah negara bagian untuk mereformasi sektor perjudian lokal untuk memastikan integritas, transparansi, dan keamanan bagi para pemain.

Veteran Dua Kali Lebih Mungkin Menjadi Ketagihan Judi, Kata Peneliti Australia

Sekarang, peneliti Australia menemukan bahwa veteran lokal hampir dua kali lebih mungkin mengembangkan perilaku judi bermasalah daripada populasi umum lainnya. Studi Ms Metcalf, yang saat ini sedang ditinjau dan diharapkan akan diterbitkan secara resmi dalam beberapa minggu mendatang, mengklaim bahwa sekitar 13% dari mereka mulai menunjukkan kebiasaan judi kompulsif dalam waktu lima tahun setelah mengakhiri layanan mereka.

Data yang dikumpulkan, bagaimanapun, tidak konklusif tentang efek prevalensi yang disebut pokies, juga dikenal sebagai “mesin poker”, yang tersedia di banyak klub RSL terhadap tingkat proses atau percobaan bunuh diri yang sebenarnya. Kepala penelitian menjelaskan bahwa dia dan rekan-rekannya tidak dapat menjawab pertanyaan itu karena mereka tidak memiliki akses ke data tersebut dan, menurutnya, hal itu menjadi perhatian nyata karena keunikan lingkungan perjudian di negara tersebut.

Profesor Malcolm Battersby, yang saat ini mengepalai psikiatri Universitas Flinders, juga berkontribusi pada penelitian dan mengkritik hubungan dan asosiasi antara klub RSL dan sektor perjudian. Menurutnya, sangat memprihatinkan bahwa organisasi yang seharusnya menawarkan perawatan dan layanan kepada veteran Australia justru mengambil keuntungan dari orang-orang yang rentan yang tampaknya paling mungkin menghasilkan kerugian perjudian besar-besaran dan menghadapi bahaya terkait perjudian.

Seperti yang dijelaskan oleh Profesor Battersby, para veteran Australia telah mengalami beberapa masalah dengan perjudian selama beberapa waktu. Dia lebih lanjut mencatat bahwa tampaknya ada hubungan antara kesusahan dan trauma, depresi dan gairah, dan tampaknya kebiasaan judi orang memburuk, akhirnya membawa mereka ke pemikiran bunuh diri.

Daniel Williams

Daniel Williams telah memulai karir menulisnya sebagai penulis lepas di media kertas lokal. Setelah bekerja di sana selama beberapa tahun dan menulis tentang berbagai topik, dia menemukan ketertarikannya pada industri perjudian.

Daniel Williams

Author: Joseph Green